Diary Jogja :3

18 Feb

Alhamdulillaaaaaah๐Ÿ˜€

Hidup Diary Jogja !!

Perjuangan seminggu terakhir ini nggak sia-sia! Buletin edisi magang kelompokku akhirnya dapet gelar “The Best Champion”. Ada sertifikatnya juga loh. Tapi yang paling bikin aku seneng, edisi ini bakal diterbitkan sebagai edisi reguler Bulaksumur Pos tanggal 28 Februari 2012 besok! Hurraaay. Aaa neomu haengbok hae ^^

yuk sekali lagi, Alhamdulillah..

cover Diary JogjaDi edisi magang ini, kita (semua anak magang Bul) emang disuruh bikin buletin. Kita didrop langsung ke halaman Makam Panembahan Senopati. Tanpa babibu, langsung kita disuruh berpencar buat berburu berita. Terserah kalian mau ngeliput tentang apa. Awalnya sih kita emang masih bingung, tema besar apa yang bakal kita angkat. Akhirnya, aku dan temen sekelompokku memutuskan buat muter-muter dulu, kali aja ada obyek bagus yang bisa diliput. Pilihan kita pun jatuh ke kompleks pemakaman yang ada di Kotagede.

Alhamdulillah (lagi) banget loh, aku dapet temen satu kelompok yang emang enak diajak kerja sama. Ada Reny Kartika (FTP ’11) dari redaksi, Adityo Ramadhan (Tekfis ’11) dari produksi (fotografer), juga Alvin Radeka (Elektroย  ’11) dari litbang. Kakak pemandunya juga membantu banget๐Ÿ˜€ Ada mbak Hardita (Geo ’09), mas Sandy (Komunikasi ’10), juga mas Kautsar (TI ’10).

Adit, yang dengan suka rela jadi ketua kelompok, emang semangat banget. Dari hari Selasa, tiap hari kita ‘mejeng’ di kandang Bul, B-21, buat ngerjain buletin tercinta kita, Diary Jogja. <<bisa didownload nih. kalo ada yang mau liat buletinnya๐Ÿ˜€. Kalo ada yang mau loh. hehe

Walhasil, kakak2 yang ada di sana pun bertanya, “Kalian nggak capek po tiap hari ke Bul?”. Tapi hal itu gak sia-sia. Diary Jogja menaaang๐Ÿ™‚ Selain itu, di awarding day nya (18/2), terpilihlah sodara Adit dapet penghargaan sebagai Magang of the Year! Keren banget kan. Emang kok dia semangat banget buat ngumpul edisi magang ini. Cucok laah.

Sebenernya sih, Diary Jogja ini nggak menang juga nggak apa-apa. Soalnya buat aku, yang paling penting itu rasa puas yang aku dapet setelah bikin DJ ini. Waktu liat DJ udah dicetak, rasanya pengen nangis :’). Terharu banget.ย  Aku ngerasa puas ngeliat dua tulisan di sana, juga puas ngeliat layoutan aku yang dipake. Nggak bagus-bagus amat sih, tapi seneng aja. Hehe. Ternyata ada juga manfaatnya jadi supervisor Magnet. Walau nggak ikutan nge-layout, tapi ngeliat layouters Axivic yang pada jago gilak itu cukup memberi inspirasilaaah.

Pokoknya, dapet banget deh kepuasan batin yang dibilang sama Pak Dauzan kemarin, abdi dalem yang lagi magangย  di Makam Kotagede<<bacaan lebih lanjut, silahkan cek rubrik figur yang ada di Diary Jogja๐Ÿ˜€

Diary Jogja ini udah hasil usaha maksimalku selama seminggu ini. Yaa.. kalau orang-orang suka, alhamdulillah, kalau enggak ya udah nggak apa-apa. Yang penting aku puaaaas banget.

yap, sekali lagi, alhamdulillaaaah๐Ÿ™‚

Ada komentar?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: