a Walk to Remember #1

31 Jan

Subhanallah… Masya Allah… Astaghfirullahal’adziim… Aku bingung harus berkata apa. Harus merasa bagaimana. Sebel, marah, capek, tapi seneng juga. Kemarin Sabtu tanggal 29 Januari 2011, aku bareng 8 orang lainnya: Eva, Mede, Wanda, Ayie, Faiz, Midoy, dan Walid dapet pelajaran yang bener-bener berharga. Kita melakukan perjalanan 8 jam hanya untuk 20 menit show.

Jadi, ceritanya kita mau ikutan lomba konsep buku tahunan yang diadakan oleh International Design School (IDS) di Kuningan, Jakarta Pusat. Deket Bakrie Tower dah pokoknya. Sebenarnya lomba itu ada dua sesi. Sesi pertamanya tuh minggu lalu, seluruh pesertanya diwajibkan untuk ikutan workshop [yang kataku bener-bener bermanfaat buat kuliah+kerja nanti]tentang cara membuat BT yang murah tapi bermutu. Yang ngisi Pak Ariya Pramudiya. Asik deh, kita dapet banyak ilmu, kayak teknis kerjanya percetakan, trik kecil pake adobe Photoshop, ditunjukkin sedikit kegunaan adobe Illustrator, dan yang paling asik, kita dikasih link donlotan yang keren abis. Ampe si Faiz ngasih nama foldernya: ‘Peralatan Perang’. Emang sih bener-bener seru file yang dikasih ke kita.

Untuk sesi pertama ini, kita cuma berlima: aku, Eva, Wanda, Faiz, ama Bay. Dan di sesi pertama ini kita nggak capek-capek amat. Kita cuma naik Trans BSD sekali ampe Ratu Plaza, trus dianter sama orang tuanya Bay sampe gedungnya. Pulangnya juga gitu. Tapi, untuk sesi keduanya… aaaa…. Berasa segala kesialan menimpa kami pada hari itu…😥

Awalnya kita berencana buat berangkat hari Sabtu itu jam 9 pagi. Tepat setelah aku selesai ujian KIR. Namun, kesialan pertama datang. Tiba-tiba diumumkan kalo Faiz harus ganti penguji dan dia dipindah jadwal ke hari Sabtu jam 11, itupun pake molor ampe jam 12! Yah, walaupun kita urutan terakhir presentasinya, sekitar jam 4 sore, tapi tetep aja, perjalanan Sabtu kemarin itu menghabiskan waktu hingga 2 jam, itupun dianter ama orang tuanya Ayie. Berarti, kita mikir perjalanan nanti tuh bakal lebih lama.

Nah, ternyata Bay, sang ketua BT ternyata belum meminta izin buat kita keluar hari itu! Brr.. sebel banget rasanya. Mana dia juga belum bilang ke Pak Kris buat nyewa mobil sekolah lagi. Langsung deh aku minta surat yang udah dikasih Handone, sekertaris BT Axivic, 3 hari sebelumnya itu. Lagian Ayie juga nggak mungkin ngurusin, dianya lagi sibuk ngedit film buat lomba ‘Islamic Movie Days’ (IDS). Ya udah deh, aku keliling-keliling nyari Pak Nur, Pembina BT kita, yang ternyata hari itu nggak dateng. Gdubrakk!! Setelah didiskusikan, kita memutuskan untuk minta tanda tangan Bu DIni sebagai wali asrama buat ngizinin. Tapi, waktu aku ke sana, Bu Dini-nya nggak berani. Beliau pun menyarankan aku buat minta tanda tangan langsung ke Pak Japar. Minta kebijakan langsung aja ke Pak Japarnya.

Dan Alhamdulillah…. Pak Japar langsung mau tanda tangan. Soalnya minggu lalu kita emang udah keluar dan Pak Nur, selaku Pembina BT kita juga ngizinin. Tapi, masalahnya waktu aku nanya ke Pak Kris, ternyata semua mobil lagi dipake. Selain itu, emang ada peraturan baru kalo selain untuk keperluan dinas, mobil sekolah nggak boleh dipake. Jeng… jeng… Bingung deh, gimana cara perginya ke sana.

Di sekolah, aku ketemu Walid yang baru selesai teaching MTK ama Bu Sofi buat tes A-level-nya NTU. Aku langsung tawarin Walid buat ikutan juga ke IDS. Kebetulan kita belum nemu apa performance yang harus kita tampilin. Padahal 15% nilai diambil dari performance kita plus ama supporter juga. Nah, ternyata Eva dan Bay berhasil ngajakin Mede, a real Axivic singer; Midoy, gitaris yang cukup handal; dan Oldi, si calon dokter yang heboh. Siaplah kita 9 remaja SMA eh MAN siap berkelana ke negeri Jakarta Pusat yang asing. Berbekal blazer cokelat kebanggaan Axivic Lunarismosinerati, sekantong makan siang yang dibungkus pake plastik, dan semangat memenangkan diskon besar-besaran dari Percetakan Rakyat untuk nyetak BT [sebenernya ada hadiah tablet nya juga!] kita pun nelpon taksi.

Bismillahirrahmanirrahim. Sebenernya kita udah harap-harap cemas tuh. Masalahnya jam Trans BSD itu adanya jam 1.15 sedangkan waktu kita naik taksi itu tuh udah setengah dua. Kita berhenti di halte deket Eka Hospital. Alhamdulilah… doa Eva dikabulkan, bisnya belum dateng. Yah, meskipun tuh bis penuh benjet, ampe kita harus gantian duduk

One Response to “a Walk to Remember #1”

  1. ipik 11 February 2011 at 10:37 #

    that’s a part of true life…
    tidak semua yang diharapkan terwujud, dan tidak semua yang terwujud adalah harapan kita, tapi “upayakanlah dengan sepenuh kuasa dan rasa untuk mewujudkan apa yang kita inginkan…” sukses selalu yah!

    Like

Ada komentar?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: