Thodam Korean Food

20 Apr

Akhirnya, setelah sekian lama aku ngidam pengen ke Korea buat nyobain kuliner mereka yang terkenal banget itu aku nemuin stand bazaar makanan korea..!! Langsung deh mataku berbinar-binar ngeliat ada begitu banyak macam makanan yang disajikan. Awalnya sih aku pengen banget nyobain kimchi, makanan khas korea yang terkenal banget itu. Tapi kata ibunya yang ngejual, mendingan nyobain ttok-bogi. Soalnya kalo kimchi lebih enak kalo dimakan pake nasi. Ya udah deh, aku cobain tuh makanan.

Gila, pertama kali ngeliat tuh makanan kok warnanya sangar amat. Dengan mengucap basmalah dan menguatkan tekad hati, aku comot satu ‘helai’ makanan yang terbuat dari tepung beras, yang dikasih pasta khas dari korea, dicampur ama ubi plus ‘otak-otak’β€”aku nggak terlalu jelas sih ibunya ngomong apa, tapi sedenger aku ya otak-otak…β€”juga bawang bombay sebagai penguat rasa. Awalnya, hmm.. enak juga kenyal-kenyal gitu ttok-bogi nya. Bumbunya jelas terasa. Tapi setelah dikunyah empat-lima kali…

O’ow.. hwah.. hwaaah.. pedas nian…!!

Beneran deh, satu gelas choco-coffee di sampingku langsung abis. Pedes banget..!! aku jadi inget perkataan temen aku yang ayahnya sempet kuliah di korea, katanya emang makanan korea pedes-pedes. Lagian kalo aku liat film-film korea yang bejibun yang nyeritain tentang kuliner juga gitu, kalo lagi masak masukin bubuk cabenya nggak nanggung-nanggung. Walaupun pedesnya nggak kira-kira, tapi… enak juga sih.. hehehe… Yah, karenanya dengan usaha yang begitu keras dan keringat yang bercucuran, aku berjuang keras menghabiskan ttok-bogi itu. Tapi suer deh, enak. Hahaha…

Beuh.. gara-gara peristiwa ini, aku langsung menanamkan tekad dalam hati. Aku harus bisa makan pedes..!! Pokoknya suatu saat nanti aku harus bisa ke korea..!! (sambil menatap bintang di kejauhan, dikelilingi oleh api yang membara) Aku harus doyan pedes biar aku bisa makan makanan korea. Yaah…!!

Ohya, aku nyobain satu jenis makanan lagi di stand ini. Namanya kkul-ttuk. Sebenernya ini kue khas korea, yang terbuat dari tepung beras juga. Bentuknya bulet-bulet. Warnanya soft-soft, kayak ijo muda, pink, ama putih. Waktu aku gigit, dooor..!! kuenya meletus.

Hahaha, nggak sih, lebay. Kuenya ‘moncrot’ gitu deh. Soalnya isi dalemnya ada kacang plus air gula. Tapi bukan kacang tanah deh kalo dari rasanya. Kulitnya, hmm.. kenyal juga. Trus isinya juga enak deh. Mmm.. kkul-ttuk ini rada mirip ama klepon Indonesia. Cumanya isi dalemnya kacang, trus kulit luarnya jauh lebih tebel dan lebih kenyal. Trus nggak ada kelapa-kelapaannya. Enaaak…
Hwaa.. jadi nggak sabar, beneran pengen nyoba aslinya. Ke koreanya langsung gitu maksudnyaβ€”hahaha, ngarep..

Ada komentar?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: