ALSA 14th National E-Comp

19 Apr

Well, before I’d like to say sorry to all committees and people who feel mentioned by me that may read this post. Yap, kecewa. Itu satu kata abis aku pulang hari ini dari FH UI. Ceritanya panjang.
Sebenernya nih acara lomba tuh bakal jadi lomba terakhir yang aku ikutin selama aku masih di IC. Yah, tau sendirilah besok kelas 3 sibuknya kayak apa. Pasti ada intensif segala macem.

Aku berharap banyak di lomba ini tuh aku bisa ngasih sesuatu gitu buat sekolah. Semacam tanda terima kasih karena udah ngizinin aku buat ikut lomba2 . Tapi sayangnya aku kecewa berat sekarang. Yaah.. mungkin keliatan too childish ya. Tapi nggak tau kenapa aku nggak rela aja ama hasil pengumuman yang masuk final tadi. Oke, aku emang nggak masuk the big five. Itu salah satu yang bikin aku kecewa. Selain itu aku kecewa juga sih ama performance aku yang nggak optimal—nyadar. hehe. Nah, masalahnya, aku juga kecewa ama panitia. Just like what I’ve said before, sorry, panitia tuh menurut aku kurang komunikasi ama participants-nya buat ngasih tau kalo jurinya tuh ntar lebih prefer ke data-data yang lengkap soal cerita world inventor yang kita pilih buat ditampilin. Performance tuh urusan akhir. Yang aku tangkep dari hasil finalisnya sih gitu. Soalnya, dari 5 orang itu tuh emang nyebutin biodata kayak tanggal lahir, nama orang tua, bla bla bla.. padahal menurut aku—one more time, sorry—performance mereka nggak terlalu entertained the viewers. Ada beberapa yang biasa aja gitu. Orang yang menurut aku bakalan lolos, eh ternyata nggak. Padahal dia tuh bisa ganti ampe lebih dari 4 suara. Trus ekspresi dia tuh juga keren. Bener2 deh beda banget orientasi peniliaian judges-nya ama other story telling contests yang pernah aku ikutin. Bingung aja gitu. Dan, fyi, yang ngerasa aneh ama keputusan jurinya tuh nggak cuma aku doang. Beberapa peserta yang jalan di depan aku—hehe, secara ‘nggak sengaja’ aku denger comment2 mereka—juga ngerasa ‘kok bisa sih peserta yang itu lolos, padahal kan bla.. bla.. bla..’.
Fiuh, yaaa… aku nggak sreg aja gitu ama event yang segede ini—tingkat nasional gitu lho—tapi panitianya nggak bener2 serius ngurus acaranya. Keliatan banget mereka tuh kayak ‘take it for granted’ apalagi pas TM-nya. Nggak yang di bagian stortel sih. Tapi kalo denger cerita temen aku yang dari news casting apalagi. Itu tuh parah banget panitianya. Mereka tuh kayak belum prepare buat pertanyaan2 yang mungkin ditanyain ama peserta. Masa dua panitia jawabannya berlawanan? Kan nggak lucu. Mana ngomongnya nggak serius lagi. Maen2 gitu. In my opinion, SONLIS is soooo MUCH BETTER than this ALSA.!!!! Yang jelas banyak banget kesalahan mereka tuh gara2 mereka terlalu, ya tadi yang udah aku bilang, ngeremehin. Sumpah, TM-nya nggak banget.
Nggak ikhlas.
Walo kata ibuku, ‘Ya udah, kan ‘keputusan juri tidak dapat diganggu gugat’. Yang jelas Irma udah ngelakuin yang terbaik ‘kan? Dijadiin pelajaran aja kalo tiap lomba itu bisa beda gitu kriterianya..’. Hwa.. tapi tetep aja aku nggak ikhlas…!!!! Ommoo… johji anhassoyo…
P.S: sekali lagi, aku minta maaf kalo ada yang nggak sreg ato bahkan nggak suka ama postingan aku yang satu ini. Tapi apa boleh buat, this is what’s truly inside my head now.. kalian boleh ngebantah kok.. jongmal miannae..
Hiks…

Ada komentar?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: