Opiniku: Perempuan Berkalung Sorban

5 Dec

Kalian pasti sudah sering mendengar tentang kontroversi film besutan Hanung Bramantyo yang bercerita tentang konflik kehidupan orang-orang dalam pesantren.
Ya.. walopun udah telat banget, tapi kemaren nih, aku barusan nonton. Dulu waktu tuh film released, aku udah niat nggak mau nonton. Habis, kata orang-orang filmnya ngejelek-jelekin Islam . Tapi, ternyata guru Fiqh ku, Bu Yelnita Nova, muterin tuh film di jam pelajaran beliau. Walhasil, nontonlah saya akhirnya.

Emang sih, bener juga kata orang-orang. Jadi, selama aku nonton, aku coba memosisikan diri sebagai orang awam yang tak tahu apa-apa soal Islam, terutama soal kehidupan dalam pesantren.

Dan, ternyata pikiranku mengatakan bahwa Islam itu tidak adil sama sekali pada perempuan. Lelaki terlalu diagungkan dalam Islam, sedangkan perempuan selalu saja menjadi korban dari segala kesewenang-wenangan lelaki. Islam itu jahat.

Padahal, sumpah deh, tuh film cuma ngangkat sesuatu permasalahan dalam Islam dari kulitnya doang. Yang jelas, Islam itu jauhlebih baik dari apa yang mereka perlihatkan. Mereka hanya mengulik dalil sedikit-sedikit. Tidak memperhatikan dalil lengkapnya, juga sebab turun dalil tersebut. Kurang lengkap. Dangkal.

Misalnya, sewaktu Sam ingin berpoligami. Di sana mereka membenarkan perbuatan itu hanya karena Sam yang menginginkannya. Padahal seharusnya suami wajib minta izin terlebih dahulu pada isteri pertamanya. Jika tidak diizinkan, maka menjadi tidak sah.

Umm.. tapi sebenernya tuh film bagus juga. Liat aja latar belakang adegan di pantainya tuh keren banget. Pasirnya putih, airnya bening, ombaknya gak terlalu gede, banyak tebing-tebing. Keren deh.

Trus ya, kalo dari salah satu muatan isinya, aku setuju banget ama film ini dari sudut pandang bagaimana seharusnya kehidupan rumah tangga itu berlangsung.

Di film ini, dikisahkan Annisa menikah dua kali. Pernikahan pertamanya bersama Samsudin (Reza . Wuss.. gile..!! Beneran ya, waktu nonton scene-scene tentang pasangan ini tuh, bener-bener nyesek!! Temenku aja ampe ada yang mikir dia nggak mau nikah.. Habisnya serem banget kalo ampe punya suami bejat kayak si Sam itu..!! Suka maksa-maksa, trus kassaar.. banget, oya satu lagi, nggak tau malu!

Temenku ada yang ampe jijik ngeliat kelakuan Sam waktu dia nyembah-nyembah Annisa biar dia nggak pergi. Bener-bener ngejatuhin harga diri laki-laki. Tapi sama aja Sam balik lagi kayak dulu.

Tapi ya.. kalo dibandingin, pernikahan kedua Annisa itu jauuh… lebih bahagia. Khudori ( Oka Antara ) adalah seorang suami yang sangaat baik. Beneran deh, kalo buat yang satu ini, pikiran temenku langsung berubah 180 derajat. Dia jadi pengen nikah.. Hahaha..

Nah, ini dia nih suami yang diidam-idamkan seluruh perempuan. Udah baek, pengertian, trus dia tuh nggak malu buat ngebantuin isterinya cuci piring ato nggoreng tempe. Trus orangnya nggak suka maksa, dia paham isterinya lagi butuh apa. Pokoknya so sweet deh..

Nah, kehidupan suami-isteri kayak itu tuh yang pantes kita contoh. Jadi intinya, menurut aku kita tetep bisa ambil sisi baik dari film ini, seperti yang sudah dijelaskan di atas. Tapi ya gitu, waktu nonton kalo bisa abaikan soal latar agama yang mereka pakai–walo emang susah banget sih. Habis, mau gimana lagi, tuh film udah salah kaprah waktu milih mengupas kehidupan Islam dari sudut pandang itu.

Yaah, itu sih according to my mind. I will never push you to agree with me. It’s all up to you!!

Nah, buat yang belum nyambung ama apa yang aku omongin di atas, coba deh tonton filmnya. Oke…!!

Ada komentar?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: